Berita

Pak Sandi Mengidap Sindrom Narsistik Media Sosial, ya?

Menparekraf Sandiaga Uno. Foto: dok. Kemenparekraf

jpnn.com, JAKARTA – Pengamat politik Dedi Kurnia Syah menyayangkan unggahan Menteri Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno yang menyindir Komisi X DPR RI di media sosial.

Meski unggahan itu telah dihapus, Sandi tampaknya tidak menyadari bahwa ia merupakan pejabat negara.

“Cukup disayangkan jika hanya persoalan undangan berolahraga dan meninjau UMKM di GBK menimbulkan polemik, terlebih dilakukan oleh menteri. Terlebih jika kegiatan tersebut hanya sebatas undangan biasa,” kata Dedi kepada jpnn.com, Kamis (28/1).

Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO) itu menambahkan, perlu ada pihak yang mengawasi Sandi bermedia sosial.

Sebab, kata Dedi, cara Sandi menggunakan media sosial bisa membuat ketidakstabilan politik nasional, apalagi sampai mem-framing dirinya benar, dan pihak lain salah.

“Sandiaga perlu mendapat pendampingan media sosial jika ingin tetap aktif di sana, sebagai pejabat publik ia tidak dapat leluasa mengekspresikan semua hal yang sedang alami, kecuali ia memang mengidap sindrom narsistik media sosial,” kata Dedi.

Seperti diketahui, Sandi berseteru dengan sejumlah anggota Komisi X DPR RI akibat unggahannya di media sosial.

Adapun hal itu dimulai dari unggahan Sandi di media sosial yang menyebut anggota Komisi X DPR mayoritas tidur, sehingga tidak mengindahkan undangannya berolahraga sekaligus melihat UMKM di GBK.

Source link

Related Articles

Back to top button